Jumat, 12 Februari 2010

Analogi Cinta dan Angkot

Cinta dan angkot ini mungkin bukan analogi yang sempurna, karena banyak celah di sana-sini. Tapi dari bincang sore bersama korongkering dan perempuangimbal, analogi ini lucu juga.

Dalam mencari penumpang abadi untuk hati, kita bisa belajar dari supir angkot, atau mungkin juga dari orang yang naik angkot. Banyak sekali angkot yang ada, tujuannya beda-beda. Sebagai penumpang dan sebagai supir angkot, kita harus tahu dulu tujuannya ke mana. Jadi yang penting, adalah tujuan.

Sebagai supir, kita harus punya mental yang kuat dan harus bijak membawa diri. Setiap ada calon penumpang di pinggir jalan, kita pasti berharap mereka adalah penumpang kita. Tapi kalau ternyata kita bukan 'angkot' yang mereka cari, segera beranjak mencari yang lain. Ngga perlu sakit hati. Yea yea.. bicara gampang memang, tapi kalo urusan cinta, sakit hati pasti lah Dan. Intinya sih berbesar hati. Lapang hati.

Angkot kosong ngga ada penumpang? Bisa ngetem, tapi jangan kelamaan ya. Kelamaan ngetem selain ngabisin energi, ngabisin waktu juga. Sebagai tranportasi publik, angkot itu tugasnya melayani masyarakat. Jadi sebenernya urusan penumpang, bukan urusan supirnya. Pasti aja ada penumpang karena semua sudah diperhitungkan Kepala Dinas Transportasi Umum. Toh namanya penumpang itu jodoh, kalau kita ngga segera beranjak berusaha, nanti bakal keduluan angkot lain.

Bisa jadi kita dibantu 'kenek' buat nyari penumpang. Tapi kenek ini ngga bisa maksa penumpang di pinggir jalan yang ngga mau naik ke angkot kita. Mungkin kita dikenalin sama 'kenek' dengan seseorang yang dianggap sama tujuannya. Tapi, kalo ternyata tidak berjodoh berada di angkot yang sama, ya sudah. Life goes on. Lagian, jaman sekarang ngga jaman ya pake kenek? Hehe..

Gimana kalo penumpangnya turun di tengah jalan, ngga sampai terminal? Yah, memang berjodoh sebagai supir dan penumpang cuma sampe tengah jalan gimana lagi. Paling supirnya nanti dapet penumpang baru. Paling nanti penumpangnya ganti angkot untuk ke tujuannya. Sebagai penumpang kan kita punya hak untuk memutuskan berenti di tengah jalan atau meneruskan perjalanan sampai terminal.

Mau protes sama analogi ini? Satu mobil isinya banyak? Supir ugal-ugalan dan berenti sembarangan? Supir tembak yang ngga jelas? Supir yang suka naikin ongkos seenaknya? Pungli-pungli di tempat ngetem? Penumpang yang kadang ngga tau etika nyetop atau brenti di sembarang tempat? Eits, inget peringatan di awal tadi, cinta dan angkot ini bukan analogi yang sempurna.

Jadi.. pilih mana, jadi supir atau jadi penumpangnya?

sumber : http://cinnamome37.blogspot.com/2010/02/cinta-dan-angkot.html

0 komentar:

Posting Komentar

Ayo komentarnya dong...
jangan baca aja...
haha...

  © This site designed by ndakmaupakeotak @2008